agen bola terpercaya
BandarQ Online domino168 tahunqq  Poker BandarKiu Online

Real Story Teman Kantor Berjilbab

Cerita Sex Dewasa Mesum Ngentot Hot Selingkuh Terbaru 2017 – Sebelumnya perkenalkan namaku Tegar, umur 31 tahun, aku sudah menikah. Kejadian ini bermula saat aku di panggil untuk interview dan test disalah satu perusahaan perkebunan kelapa sawit. Saat pertama kali dipanggil untuk mengikuti serangkaian test, ada seorang wanita yang ditugaskan untuk memberikan test kemampuan komputer kepadaku, dia memperkenalkan diri, tapi berhubung aku ini orangnya mudah lupa apabila baru sekali ketemu, aku lupa nama dan wajahnya soalnya aku lebih konsen kepada test yang diberikan. Cuma satu yang aku tau, wanita ini berwajah manis.

Real Story Teman Kantor

Real Story Teman Kantor Berjilbab Sex nyata

Setelah 3 hari berlalu, aku dihubungi lagi oleh pihak perusahaan dan memberitahukan bahwa aku diterima kerja di perusahaan tersebut dan bisa mulai bekerja minggu depan. Hari pertama masuk kerja yang aku cari adalah wanita tempo hari yang memberikan test padaku, tapi aku ga menemukannya, karena meja kerjanya kosong. Sampe 3 hari aku kerja tapi wanita itu ga juga masuk ke kantor, dan akhirnya sambil iseng2 aku nanya sama temen kantor yang lain, akhirnya aku tau kalo wanita itu bernama Arum, dia sedang cuti selama seminggu, dan alasannya cuti adalah MENIKAH.

Setelah masa cuti Arum habis, dia sudah terlihat masuk kantor lagi, kebetulan meja dia bersebelahan dgn mejaku. Sekedar berkenalan lagi sama si Arum, yang aku liat orangnya supel, asik diajak bercanda, wajahnya manis, agak chubby. Ada 3 hal yang kusuka dari Arum adalah bibirnya yg sensual, agak sedikit tebel di bagian bawah, kemudian toket montoknya, dan yang terakhir bokongnya yg sangat semok.

Baru sebulan aku kerja, aku sudah di suruh sama boss untuk melakukan Inventori/Audit ke kebun perusahaan, jaraknya kira2 satu jam lebih dikit kalo naek motor. Karena aku ini karyawan baru, maka boss menyuruhku pergi ditemenin sama Arum. Karena perusahaan punya 2 kebun, sehingga perjalanan ke kebun ini dilakukan selama 2 hari berturut-turut.

Hari pertama aku pergi ke kebun perusahaan dengan Arum, kita pergi menggunakan motorku. Karna kami berdua mau masuk kebun, Arum sengaja ga pakai pakaian formal yg biasa dia pakai kalo di kantor, kali ini dia memakai pakaian biasa, yaitu kaos lengan panjang dan celana training. Oh iya, sekedar informasi, Arum ini seorang Hijaber malahan lebih tepatnya dibilang Jilboobs. Kalo make pakaian serba ketat, jadi pakaian Arum untuk ke kebun kali ini sangat memanjakan mataku. Selama perjalanan, kita ngobrol biasa, ketawa kesan kemari, kadang ga sengaja toketnya menempel punggungku. Walopun kalu urusan toket nempel di punggung sih udah biasa sama bini sendiri, tapi inikan binor, penganten baru, jadi sensasinya agak berbeda

Ada beberapa obrolan kita yang agak menjurus ke arah ranjang, awalnya sih aku yang mancing.

Aku : Rum kalo aku liat kayaknya kamu kurang tidur ya? Hehehhee…

Arum : Hahahahaha… kayak ga tau aja bang, namanya juga pengantin baru, suamiku tiap malam minta jatah terus..

Aku : Manteb bener tuh, emangnya dpt skor berapa tadi malem?

Arum : 2-1 bang, Arum dapet 2x, hehehehe….

Aku : Yaelah, masa cuma 2x aja, minimal 5x dong.

Arum : HA…5x?? 2x itu aja aku uleg2 gak lama suamiku mencrot juga.

Aku : Hahaha… tapi enakkan? Apa perlu abang yg turun tangan membantumu…hahahaha…

Arum : Husss… Sembarangan aja abang ini, nanti ketagihan baru rasa kamu…hahahaa…

Detak jantungku berhenti sekejap ketika mendengar ucapan Arum, nakal juga ni anak, kataku dalam hati.

Aku : Bagus dong kalo ketagihan asal jangan ketahuan… hahahahaha

Kami berdua tertawa bersama sambil Arul mencubit pinggangku. Bisa diajak main2 ini anak, batinku lagi.

Sepanjang perjalanan kami ngobrol ga terasa udah sampai di lokasi kebun perusahaan. 2 hari tugas di kebun bersama Arum kami banyak menghabiskan waktu untuk mengobrol ke hal2 yang berbau sex. Selama di kantor pun, kalo aku chatting sama dia dari computer, selalu nyerempet2 kearah sex juga. Aku chatting sama Arum cuma saat di kantor aja, aku ga berani kalo chatting dirumah, kalo ketauan istriku bisa berabe. Hahahahaha… . Sampai pada hari itu, aku lagi chattingan sama Arum,

Arum : Masa sih bang, istri abang bisa dapet sampai 5x dalam sekali main? Emang berapa lama durasi abang klo lagi ngentot? ​

Aku : Setahu abang sih iya, tp kalo istriku bilang sih bisa lebih dari 5x, ga sempet ngitung lagi katanya…heheheh…Emang kalo Arum lagi ngentot ,asih sempet ngitung barapa kali dapet?

Arum : Iya bang, biasanya aku itung, paling banyak sih 2x, terus durasi ngentotnya paling lama 15menit aja.

Saat aku baca kata “Ngentot” yg diketik Arum membuatku detak jantungku berdebar semakin cepat. Dan ketika kulihat Arum dia terlihat mulai gelisah.

Aku : Kalo aku 15menit itu baru foreplay aja belum masuk ke menu utama…

Arum : Iiih abang, gara2 chatting sama abang kerjaanku ga ada yg beres nih, apalagi ditambah kepalaku jadi sakit, tanggung jawab donk bang.

Aku : (Yes akhirnya kamu masuk ke dalam lubang yg aku gali) ucapku dalam hati.

Aku : La kog jadi aku yg tanggung jawab, kalo kepalamu sakit, abang bisa beliin kamu obat di depan, tapi kalo memekmu yg sakit abang juga bisa mengobatinya kog…

Arum : Dasar nakal, iya nih memekku sakit butuh obat, ayo tanggung jawab donk.

Aku : Serius nih kamu? mau diobatin kapan? sekarang?

Arum : Yaelah jangan sekarang juga kalik bang, kalo dilihat yg lain trs mereka kepingin kan bisa gawat….hahahha…

Aku : Yaudah kalo gitu, kapanpun kamu mau abang siap kog, tiap haripun kalo Arum mau pasti abang kasih.

Yes…bakalan ngentot juga aku dgn Arum, batinku. Habis chattingan kami berdua saling bertatap mata. Setengah jam lagi jam istirahat. Biasanya kalo lagi istirahat, semua karyawan turun ke bawah atau pergi keluar untuk makan siang, otomatis ga ada orang di ruangan kantorku. Dan saat itu akan obati memek Arum yg sakit dgn menggunakan kontolku, satu jam kayaknya cukup untuk memuaskannya.

Singkat cerita jam istirahatpun tiba, aku dan Arum sudah sepakat kalo jam istirahat ini akan kami gunakan untuk mengarungi lautan sex berdua di dalam ruangan kerja. Tanpa berbasa-basi kudekati Arum langsung saja kulumat bibirnya, dia pun membalas lumatanku, lidah kami saling berpaut. Tangan kiriku mulai meremas-remas kedua toketnya yg montok secara bergantian. Semetara tangan kananku meremas-remas pantatnya yg semok. Sesekali aku melirik kearah jam dinding soalnya waktu kami hanya 1 jam saja. Dan tak terasa tinggal 50 menit lagi, segera kulepas kancing bajunya lalu terpampanglah sepasang toket yg mulus yg masih terbungkus BH.

Ga kusia-siakan setiap detik waktu, kini aku membuka BH tersebut, kemudian kujilat dan kuhisap puting susunya sambil tanganku meraba2 memeknya dari luar celana yg dia pakai. Arum mendesah menahan nikmat hisapanku pada puting susunya.

Arum : Ahhhhh…. Sayang… isep yang kuat abang.. uhhhh….

Aku : Sayang, jangan keras2, nanti kedengaran ama yang lain loh…

Arum pun sedikit menahan suaranya, tanganya mulai membuka kancing celanaku dan nurunin resletingnya. Lalu kemudian dia jongkok dan menarik celana kerjaku dan juga CDku. Sehingga terpampanglah batang kontolku yg sudah berdiri tegak dihadapannya.

Arum : KOntolmu besar sekali bang

Aku : emang punya suamimu ga sebesar punyaku?

Arum : Ga bang, cuma setengahnya lebih sedikit, ini kontol pasti mentok kalo masuk ke memekku bang.

Dia mulai menegelus-elus kepala kontolku, kemudian dikocok pelan2, dan langsung dikulumnya kontolku, rasanya nyilu bercampur enak..hehehe… Dikocoknya kontolku di mulutnya pelan2, abis itu dimasukkin sampe ke tenggorokannya. Seumur2, istriku ga pernah melakukannya seperti ini. Karna sensasi baru yang aku rasain, hampir aja aku ngcrot dalam mulutnya. Kemudian kutarik kepalanya biar udahan, telat 5 detik lagi, croot tuh peju, hehehehe….

Arum : Kenapa bang? ga enak ya kulumanku? jujur baru pertama ini Arum mengulum kontol, bang.

Aku : Enak banget Arum, saking enaknya hampir saja aku ngcrot di mulutmu makanya aku tarik aja kepalamu, masa iya baru pertama kali?

Arum : Iya bang, baru dengan abang, Arum mau ngulumin kontol bang. Yahhh.. kenapa ga dikeluarin aja pejunya di mulut Arum bang?

Aku : Ga ah… abang mau pejunya dikeluarin di dalam memek kamu, Mau gak???

Arum : Bau banget donk bang, ayo masukin sekarang aja Arum udah ga tahan nih.

Tanpa buang2 waktu lagi, kusuruh Arum berbaring diatas meja, kebetulan dekat tangga yang mau turun ke lantai bawah, ada meja kosong sekalian jaga2 kalo ada karyawan lain yang mau naik ke atas. Setelah dia baring diatas meja, langsung kusingkapkan rok panjangnya keatas, kemudian lepas celana leggingnya sehingga yang tersisa cuma celana dalam warna pink terang yang sudah basah. Rasanya jantung ini mau meledak, antara nafsu yang sudah di ubun2 bercampur dengan adrenalin yang meningkat karena takut kalo sampe ketahuan orang di kantor. Sesekali aku melihat ke arah jam dinding. 40 menit waktu tersisa.

Aku sempat berfikir untuk memberikan oral kepada Mia, ingin rasanya gw jilatin memeknya, tapi kalau gw lakukan, yang ada gw bakal kentang. Jadi sekedar untuk menghilangkan rasa penasaran, gw lepas celana dalam pink terangnya kemudian gw lempar ke arah meja gw, dengan maksud agar gw simpan celana dalamnya. Lumayan untuk kenang2an batin gw.

Setelah kulepas CD nya, terpampanglah lubang kewanitaan dihadapanku, memek milik seorang wanita yang telah bersuami yang seharusnya hanya dia berikan kepada suami sah nya. Tapi sekarang dengan pasrahnya karena telah termakan oleh nafsu, wanita ini mau memberikan segalanya kepadaku, seorang suami dari istri yang setia dan menunggu di rumah bersama anaknya yang masih kecil. Sempat terlintas bayangan istriku, tapi dasar namanya manusia yang akal sehatnya telah dikalahkan oleh nafsu, semua itu langsung hilang karena di depanku ada wanita yang sedang mengangkang dan dengan nafas yang memburu supaya segera ingin dipuaskan nafsunya.

Untuk menghilangkan rasa penasaranku tadi, aku jongkok sebentar lalu kubuka lebar kedua pahanya, kemudian kucium dan kujilati memek Arum. Aroma khas kewanitaan yg sedikit amis, tapi membuat nagih, cuma sedikit berbeda dengan aroma memek milik istriku. Mungkin belum sempat bersih2 sih. Hehehehehe

Arum : Ooohhhhh….sayaaanggg…. mau diapain memekkuuu… Jorrookkk belum dibeersihiiiinn… aaawwwww…..

Terdengar pelan rintihan suara Arum. Saking gemesnya, ga sengaja kugigit itilnya. Saat aku mau berdiri, tangan Arum menahan kepalaku di antara selangkangannya. Melihat itu, aku lanjutin lagi mengobrak-abrik memek Arum dengan lidahku.

Badan Arum terlihat mengejang diiringi dengan pinggangnya yang terangkat ke atas, sambil menahan desahannya, Arum mendapatkan orgasmenya yang pertama.

Arum : Aaahhhh… aku barusan orgasme sayang….aaahhh….

Aku: Iya Sayang, enak kan? sekarang kita masuk ke menu utama ya…

Aku kembali melirik kearah jam dinding lagi. Sisa 30 menit. Artinya aku harus ambil paket kilat, ga pake lama.

Pelan2 kugosok2kan ujung kepala kontolku di antara sela2 memeknya, Arum terlihat sangat menikmati. Dan perlahan kumasukkan ke dalam memeknya, agak susah untuk memasukkan semuanya ke dalam memeknya Arum. Masih sangat sempit ini memek, pikirku dalam hati. Sudah lama aku ga merasakan memek sesempit ini.

Arum : Aaaaaarrrhhhhh…gede amaat siiih kontolmuu sayaaaang…

Aku : Tahan sedikit ya suaranya. Gawat nanti kalo ketahuan yang lain.

Arum : (Mengangguk sambil menutup mulutnya)

Aku : Abang mulai ya Arum sayang……

Perlahan-lahan kugenjot memeknya, terlihat Arum dengan mati2an menahan suara desahannya. Tanganku pun tak tinggal diam kuremas toketnya sambil kupilin putingnya yang sudah sangat keras.

Masih sempit bener ini memek. Walopun udah bener2 becek, tetep aja agak susah aku memasukkan batang kontolku ke dalam memeknya Arum.

Arum : Aaahhh…genjot terus baaaang… nikmat banget kontolmu baaanggg…aahhhh

Aku : Enakan kontolku ato kontol suamimu?

Arum : Ennaakk koontoll abannnggg….ooohhh….aaahhh…

Aku : Arum sayaangg… pelanin sedikitt suaranyaa… uhhh.. sempit bener memekmu sayanngg…

Gawat juga ni anak, desahannya ga bisa dikontrol. Kadang sampe kututup mulutnya pake tanganku. Kalo ngentotnya di tempat yang nyaman sih pasti mantep nih, berhubung ini lagi di kantor, jadi mesti sedikit ditahan. Tapi, sensasinya tetep aja luar biasa, ngentot dengan rasa yang campur aduk.

Tinggal sisa 10 menit dari waktu istirahat. Selama 20 menit aku ngentot memek Arum, kulihat tubuhnya mengejang sebanyak 3x, artinya sudah 4x dia dapat orgasme. Sekarang giliranku untuk memuntahkan pejuku. Kunaikan tempo sodokan kontolku, sambil tetap kututup mulutnya dengan tanganku.

Arum : Ssssthhhh…..eeemmmmhhh….

Aku : Iya sayaangg,, ohhhh.. abang juga mau dapet ini..aahhh… abang keluarin di dalam memek Arum ya…

Mia : (tanpa menjawab, cuma mengangguk pelan)

Aku : Aarrrggghhh….ooohhhh…..aaahhh…

Entah berapa kali aku memuntahkan pejuku di dalam memeknya Arum, dengan nafas yang masih terengah2 Arum memintaku untuk memeluknya. Dengan kontol yang masih menancap di dalam memeknya, kupeluk tubuh Arum yang montok yg sudah membuatku sangat puas hari ini.

Arum : Makasih abang sayang, Arum puas banget hari ini. Sebelumnya ga pernah Arum bisa orgasme sampe 5x kayak sekarang..

Aku : Iya Arum sayang, tapi masih sempet ya ngitung berapa kali dapetnya? Arum ngentot atau berhitung sih?hehehehehe….

Arum : Iya dong, Arum kan mau membuktikan omongan abang…

Perlahan kucabut kontolku dari dalam memek Arum. Kulihat jam dinding, ga sampe 5 menit lagi waktu istirahat habis.

Aku : Sayang, udah mau selesai nih jam istirahatnya. Ayo cepet beresin pakaiannya. Sekalian bersih2 di kamar mandi. Oh iya memek Arum sekarang udah sembuhkan? Hehehehe…

Arum : Iya sayang, memek Arum udah sembuh udah dapat obatnya. Tapi ini malah jadi nagih nih…

Aku : tenang sayang… Nanti bakal dikasih lagi obatnya. Hehehehe…

Sebelum ke kamar mandi, Arum menyempatkan untuk mencium pipiku, dan dengan kedipan mata yang nakal dia masuk ke kamar mandi. Saat dia berjalan, gw melihat toketnya bergoyang pelan. Gak lama Arum masuk ke kamar mandi, sayup2 kudengar suara karyawan lain mau naik ke atas. Cepat2 aku periksa di sekitar meja dan lantai tempat kami ngentot tadi kali aja ada yang tercecer kan bisa bahaya. Terpeleset nanti mereka. Hahahaha….

Sejak kejadian siang itu di kantor, aku dengan Arum kalo ada kesempatan pasti langsung bercinta, kalo pun waktunya terbatas, Arum cuma mengulum kontolku. Entah kenapa, katanya kontolku lebih enak daripada punya suaminya.

Selesai.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*